Jumaat, 18 Mei 2018

Bianglala Melukis Syurga

BIANGLALA MENULIS SYURGA merupakan sebuah antologi sajak yang diterbitkan oleh Persatuan Penulis Nasional Malaysia (PENA) tahun 2017. 

Antologi yang diselenggarakan oleh Mohamad Saleeh Rahamad dan Rozlan Mohamed Noor ini memuatkan sekitar 140 orang penyair Malaysia dan 147 buah sajak yang pelbagai latar dan pemikiran. 

Sebuah sajak Nassury Ibrahim berjudul 'Aku Generasi Zaman Baharu' dimuatkan dalam halaman 110 daripada 196 halaman penuh.



AKU GENERASI ZAMAN BAHARU

Aku generasi zaman baharu
tak kenal keris, tombak, atau peluru
pun senapang, pistol atau mortal
meredah hutan ideologi memburu seteru
dia petualang atau komunisme ratu

aku lihat Ogos segak bersemangat
membawa panji-panji kesetiaan adat
gagah menjunjung cinta kemenangan
warna-warni rakyat merai kedamaian

aku menatap berita kepala akhbar
mereka berbicara tentang perjuangan
sengsara hidup merana menderita
di sangkar rumah penjajahan kuasa
kini terlipat dalam kertas sejarah

aku tak pernah menderita dijajah
amat perit mendengar nenek moyang berkisah
berbari berdogeng juga bermitos
tentang British dan Belanda
tentang Jepun dan Bintang Tiga
mereka ini kawan-kawanku
sekuliah seganding ilmu
semara searah tuju
 
aku generasi zaman baharu
hidup tak pernah memburu seteru
di sekeliling ibu ayah pemimpin
bercakaran berebutan piala kuasa,
apakah ini generasi merdeka
atau mereka warisan penjajah?

aku tak pernah berkelahi berebut kerusi
menuding menuduh memfitnah jauh sekali
itu Mandaliar bersikitul diri
hulu Tamingsari raja bernegeri
jangan batu berputih kembali.

betapa aku tak pernah berjuang
sebutir pun tidak batu kehilangan tuan
seperti itu cinta di tanah pahlawan
kokok berderai-derai
bisu di pertengahan jalan!

aku generasi zaman baharu
suara dan hati cintaku satu
di ini tanah berwalang seribu.

31 Julai 2008

Tiada ulasan:

Catat Komen